Tips Bertanya: Agar Tidak Terlihat Bodoh di Forum Online
fathurhoho

Tips Bertanya: Agar Tidak Terlihat Bodoh di Forum Online

Published by:
tips bertanyaSaat belajar, sering kali kita menemukan permasalahan yang sulit untuk kita pecahkan sendiri. Sudah mencoba beberapa cara, belum juga berhasil. Hingga akhirnya terpaksa bertanya ke orang lain yang lebih paham.

Zaman sekarang, komunitas online lah yang paling bisa diandalkan. Di forum online, adalah kesenangan jika bisa melakukan troubleshooting bersama-sama. Sayangnya.... kegiatan ini sering tidak lagi jadi menarik karena buaaaanyak sekali orang-orang beg* yang tidak paham caranya bertanya.

tips bertanya

Bahkan tak jarang malah menciptakan kondisi yang cekcok, keruh, berujung si penanya malah mendapat cacian, bulian. Lalu pada akhirnya si penanya tersebut malah kapok, baperan dan memendam kebencian.

Tidak melebih-lebihkan, saya tau rasanya menjadi seorang pemula dan bagaimana sulitnya bertanya kesana kemari namun tak kunjung mendapat solusi. Kalau kamu ingin pertanyaanmu bisa dijawab dengan jelas, point-point dibawah ini perlu kamu perhatikan saat bertanya.

#1. Jangan lupa malas pakai tanda tanya

Yah namanya bertanya, kalimat tanya, berarti harus menggunakan tanda tanya. Sering saya melihat orang yang 'niatnya bertanya', tapi kalimat pertanyaannya, tidak punya tanda tanya. Ini kesannya, g*blok banget ga karuan. Pakai tanda tanya saja tidak paham.

Contoh pertanyaan (yang g*blk):
• "Ada yang tau cara install compiz di kali linux"
• "Ada yang pernah pakai aplikasi gns3"
• "______ dst". Ga ada tanda tanya.

Tidak ada bedanya dengan kalimat ini:
• "Ada yang tau cara install microsoft office."
• "Ada yang pernah salto di teras rumah."
• "Ada yang pernah pakai kaos kaki di telinga."

Ga ada bedanya kan? Ya kan?! Jadi plis, kalau kamu bertanya, ya gunakanlah tanda tanya. Serta gunakan tanda baca yang baik dan benar.

#2. Kalimatnya jangan disingkat-singkat

Zaman sekarang, ngetik pakai kalimat yang disingkat-singkat, di SMS pun tidak disarankan. Cuma orang-orang alay yang ngetik kalimatnya disingkat, "aku/saya" jadi "ak", "memangnya" jadi "mg.x", "siapa" jadi "sp", dan lain sebagainya.

Gausah disingkat mas, biar orang paham. Usaha dikitlah kalau bertanya. Apalagi kalau kalimat yang kamu singkat, malah mengubah arti kata, bisa jadi masalah. Seperti ini:

menyingkat kata
ass dalam bahasa inggris = pantat, orang bodoh, orang dungu

#3. Istilah newbie, mastah, suhu, shifu, bossque dan semacamnya

Sebutan-sebutan ini tidak sepenuhnya dilarang di semua forum, ada yang sah-sah saja dengan sebutan tersebut. Tapi di semua forum yang saya kelola, tidak ada istilah mastah, shifu, suhu, newbie, dan sejenisnya. Semuanya sama! Ga perlu dikelas-kelaskan.

Banyak alasan yang membuat saya jijik dengan istilah tersebut, diantaranya:
  1. Biasanya diucapkan oleh si pemalas
  2. Diikuti dengan (kalimat) pertanyaan yang tidak berkualitas
  3. Sering digunakan di forum lendir
Kalau ada yang pakai istilah seperti itu, sering saya peringatkan, atau cuma berkerut dahi saja. "Dude, every expert was once a beginner."

Kira-kira begini kalimatnya:
• "Selamat malam stah, newbie izin bertanya _____ maaf masih newbie ingin belajar hu 🙏"
• "Mohon bantuannya hu, ada yang pernah _____"
• "Siapa master ____ disini?"

#4. Apalagi menjadikan predikat newbie sebagai tameng pembelaan diri

Kalau mau humble, gaperlu newbie-newbie an mas. Gaperlu mastah-mastahan. Gunakanlah istilah sewajarnya seperti Mas/Mbak, Pak/Om dll. Lagian yang menentukan itu cara Anda bertanya! Bukan newbienya Anda.

Biasanya si newbie itu kalo nanya, kerjanya sembunyi. Dijawab, ga mau membaca, kalau direspon lagi jawabannya begini. "Maaf stah, saya masih newbie, masih pemula mohon bantuannya hu 🙏". Bela diri mulu.

facepalm

Satu lagi, istilah tersebut secara tidak langsung memberi suggest, dan gap (jarak) antara diri kita dan kemampuan kita. Kamu jadi terkurung didalam kenewbian, dan mendewa-dewakan orang lain. Mental begini bikin orang susah berkembang.

#4. Ngespam! Crossposting di semua forum

Tidak ada screenshot yang saya simpan. Tapi sering banget kejadian. Si g*blk kalo nanya, pesannya dicopy-paste atau diforward ke semua group. Tiap buka group, isinya pertanyaan yang sama, dari orang yang sama. Ini maksudnya gimana?

Biasanya mereka menjawab "maaf bossque habis bingung biar dapet solusi". Kmprt bener sampe ngespam. Tidak perlu seperti ini mas, jelas sekali menandakan kalau kamu benar-benar pemaksa, dan pemalas. Satu forum saja cukup.

Kemudian tanya di forum lain, KALAU di forum itu kamu tidak mendapat jawaban, hingga beberapa waktu. Sabarlah, gaperlu dispam ke semua tempat, apalagi tidak sesuai dengan topik group.

#5. Bertele-tele, survey dulu

Sering saya melihat orang di forum biasanya bertanya kayak diatas, "ada pengguna ubuntu disini?" Lebih parah lagi kalau pertanyaan ini disampaikan di group ubuntu, kan g*blk. Orang malas menanggapi, karena kamu dianggap ngetroll. Sukur kalau ga ditroll balik.

Langsung saja tanyakan, apa yang ingin kamu tanyakan. Sampaikan apa permasalahan yang kamu alami, tidak perlu survey dulu. Kelamaan. Namanya bertanya di forum online ga perlu 3 way handshake dulu.

#6. Nyosor ke private message

Biasanya, dari point #5, dari pertanyaan "ada yang pernah ___ disini?" Kalau ada yang ngerespon, malah disosor lewat private message. Engga pakai izin, dan pertanyaan di PM juga engga kalah kacaunya.

Sebagian besar tidak suka diperlakukan seperti itu, contoh paling sering di telegram. Karena private message identik dengan pesan yang urgent. Notifnya ngejengkelin. Lagipula, "memangnya Anda siapa, dan sudah bayar berapa sampai harus dilayani khusus di pesan pribadi?!"

Orang-orang seperti ini yang biasanya kena report spam dan tidak bisa mengirimkan pesan ke telegram. Impass ya, disini kita berbicara etika.

#7. Tukang ngemis, atau nyuruh-nyuruh kayak bos

Karena saya pengguna aktif telegram dan banyak bergabung di forum telegram, kasus begini banyak saya lihat. Ada yang kerjanya minta-minta, dari minta buku gratis, tutorial gratis, video gratis. Enak banget kan?

Telegram memang powerful buat berbagi file, hingga 1.5GB per filenya. Tapi jangan jadi pemalas dan peminta-minta seperti inilah. Apalagi kalau file yang dimaksud sudah pernah dibagikan dan bisa disearch di shared media.

Biasanya orang ini kerjanya ngoleksi file, entah buat apa. Saya ga yakin juga itu dipelajari semua, karena biasanya, setelah dishare, dia cuma bilang "makasih mas". Lalu next time engga pernah saya lihat ybs mendiskusikan material tersebut.

like a boss
Enak banget ya?


#8. Pelit informasi, orang-orang disuruh nerawang

Orang-orang di internet itu engga tau kondisi kamu dan masalah kamu, ga bisa ngakses komputer kamu, mereka juga bukan dukun atau cenayang yang bisa nerawang. Gausah pelit informasi kalau sedang bertanya.

Contoh pertanyaan:
• "Help gan, ada yang tau kenapa komputer ane ga bisa nyala?"
» Meneketehe, belum ente nyalain mungkin.
• "Gan kok ane ga bisa install driver touchpad ya di linux?"
» Ampunlah pak. Ya mana kami tahu.

Bandingkan dengan pertanyaan ini:
"Siang gan. Komputer saya tiba-tiba engga bisa nyala, pakai sistem operasi windows. Tadinya ada notifikasi update anu, lalu saya update. Nah pas update, lama banget nungguinnya. Sepertinya nge-hank. Jadi saya matiin paksa.

Sekarang engga bisa nyala gan. Nyala tapi cuma sampai logo windows aja. Engga sampai login. Kira-kira solusinya apa ya? Oh iya spesifikasinya ini: windows [sekian] , ram [sekian], prosesor [sekian] blabalblalaa."

#9. Malas membaca, tidak ada usahanya

Saat orang bertanya, saya suka membalas dengan beberapa kata (tidak langsung menjawab pertanyaan). Lalu saya lampirkan referensi berupa link (yang sudah saya baca atau artikel yang saya tulis sendiri). Lalu dijawab "makasih mas" oleh si penanya.

Terkejutlah saya saat membuka group lain, dia muncul dengan pertanyaan yang sama tadi. Ohh my god! Tadinya kan sudah direspon dan sudah diberikan referensi. Kelihatan banget pemalasnya dan tidak mau membaca.

Lakukan usaha ini sebelum kamu bertanya:
  • Read the fine manual (RTFM), dah saya ga banyak berharap, biasanya orang malas yang ini.
  • Search the fine web (STFW), searching dulu lah, zaman internet ini.
  • Coba baca-baca history percakapan di forum, biasanya udah pernah dibahas kalau pertanyaan kamu masih seputar dasar.
Kalau sudah kamu lakukan tips diatas, tapi masih belum berhasil. Bolehlah bertanya, tapi... ceritakan apa yang sudah kamu lakukan. Lampirkan juga dari referensi kamu tadi, kamu gagal di step yang mana.

#9. Malah nyalahin referensi, atau nyalahin google

Ada hal menarik disini. Belakangan ini saya lihat banyak yang bertanya "mas, saya kok ga bisa install [blablabla] yaaa. Udah nyobain cara di google tapi masih engga bisa juga. Ada yang punya tutorial yang lain?".

So, google yang salah? Cara di google, cara yang mana? Emangnya google ngapain? Google itu search engine! Ya kalau artikelnya dari salah satu blog/site google, ya mana yang kamu ikutin?

Niatnya bilang "udah nyoba cara di google", biar dianggap "udah berusaha", tapi malah blunder. Hati-hati dalam hal ini. Selalu lampirkan referensi yang kamu acu, apalagi kalau si empunya referensi ada di tempat yang sama.

#10. Ngirim foto error dari jepretan handphone

Sebenarnya sah-sah saja kamu mau ngirim foto yang diambil darimana, mau dari handphone, mau dari kamera dslr, mau dari webcam, terserah. Tapi biasanya... dari yang saya lihat. Fotonya gajelas, malah kadang jadinya begini:

foto error
Kode error jangan dijepret
Sering sekali orang mengirim foto error yang dijepret dari handphone. Mulai sekarang, ganti dengan cara ini:
  1. Kalau cukup dengan gambar, jangan dijepret. Screenshot saja. Tiap OS menyertakan aplikasi screenshot secara default kok. 
  2. Code error jangan difoto seperti diatas, gunakan text storage seperti hastebin, pastebin, dpaste dan semacamnya.



Well, sepuluh contoh diatas lebih tepat jika kita sebut sebagai kesalahan-kesalahan yang dilakukan saat bertanya. Jangan sampai kamu melakukan kesalahan tersebut. Sesuai judul artikel ini, akibatnya kamu jadi terlihat bodoh. Ingat ini saat bertanya:
  1. Banyak yang bertanya, tapi tidak paham atas masalah yang sedang dihadapi.
    Contoh: ada yang ga ngerti dasar routing, tapi lagi ngerjain routing dan firewall. Kebentur. Karena memang ga paham dasarnya, pertanyannya cenderung ngawur. Karena dia sendiri ga paham lagi ngapain.
  2. Fokus ke permasalahan. Ada situasi XY problem. Buka link tersebut untuk melihat contohnya.
  3. Lalu, seperti apa cara bertanya yang baik?
Ini contoh cara bertanya supaya engga terlihat bodoh di forum online.

Cara Bertanya di Forum Online

Tidak ada pertanyaan yang bodoh, yang ada hanya 'cara bertanya yang bodoh'. Pertanyaan berkualitas ditandakan dengan lahirnya diskusi yang berkualitas. Berikut salah satu contoh pertanyaan yang pernah saya lakukan:

cara bertanya
Contoh cara bertanya: (masalah ini solved dengan mudah)

Saya contohkan dengan topik yang memang diluar bidang saya. Walaupun saya bukan coder, sebelum bertanya saya coba tela'ah dulu error tersebut kenapa bisa muncul. Apa penyebab yang saya asumsikan, dan bagaimana hasil yang saya harapkan.

Lakukan hal ini saat bertanya (selain yang sudah saya sebutkan diatas):

  1. Berikan informasi selengkap mungkin (spesifikasi environment kamu, errornya, gambarnya, screenshotnya, apapun)
  2. Sampaikan hasil seperti apa yang kamu harapkan, atau apa yang ingin kamu lakukan, atau mau kemana tujuan kamu.
  3. Berikan komentar terhadap masalah yang kamu alami, ini gunanya untuk bertukar fikiran dengan perespon.
  4. Dengan kata lain sebutkan pemahaman kamu terhadap masalah yang sedang kamu alami.
  5. Sertakan referensi yang sedang kamu acu, dan step yang menjadi permasalahan.

Intinya, provide apapun agar si penjawab, bisa dengan mudah mendapatkan gambaran, bayangan permasalahan yang sedang kamu alami. Jangan berasumsi mereka dewa. Mereka cuma 'lebih dahulu tahu', gausah terlalu merasa 'newbie'.

Semoga bermanfaat. Silakan jika ingin dikomentari.

Referensi