Makarena dan Gimana Gimana nya
fathurhoho

Makarena dan Gimana Gimana nya

Published by:
makarenaKabar gembira untuk kita semua, ahelahhh. Sung aja yaaa. Ini sih tentang arena, sebuah group permainan werewolf di telegram. Group yang tergolong lama, dan sekarang terancam tinggal kenangan, nah loh. (@werewolfarena, buru join, keburu punah).

But seriously, sesuatu yang dimulai kelak akan menemui akhirnya, kata seseorang. Jadi saya coba tulis apa apanya dan gimana gimananya grup arena itu, terlebih lagi kegiatan in real life nya, that’s makarena.


Saya tulis, biar kelak punah nanti, kiranya tulisan ini bisa jadi kenangan.

Prolog

Entah gimana awal mulanya saya bisa join di group ini, mengingat saya bukan jenis manusia yang suka main game. Tapi saya sempat addicted main game werewolf di telegram, ya di group arena itu. Banyak kesenangannya.

Lelucuannya, sampai drama dan segala macemnya.

Mungkin lebih tepatnya karena dulu jatuh cinta dengan aplikasi perpesanan telegram, dan iseng-iseng coba main game disana. Akhirnya ketemu group arena, Alhamdulillah, bisa nambah temen. Semoga pertemanan kami, bisa saling memberi manfaat untuk hari ini, dan hari hari berikutnya.

Arena dan Gimana Gimana nya

Ahelah, cuma group game, diisi dengan orang-orang yang aku pun engga tau dia siapa, dan engga mau peduli mereka siapa. We’re just in a game, in the net, tidak lebih.

Saya sempet gimanagimana di group ini, kurang lebih setahun, kemudian saya out dan memilih fokus ke hal lain di real life. [Gimana-gimananya, udah pernah saya ceritakan saat makarena 2, di Malang].

Setahun berikutnya (awal tahun 2018 kemarin), saya mulai iseng-iseng join group lagi. Banyak (drama) yang terlewati. Prinsip ‘tak peduli’ yang tadi, ternyata tidak sepenuhnya benar. Hari itu saya liat temen-temen group mulai rutin ketemu (meetup).

Bahkan diantara mereka, ada yang bisa jadi temen akrab, sampe jadi temen curhat, temen ghibah, temen sayang dan ‘temen temen’ yang lainnya, you know lah. Temen.

Singkatnya, saya melewatkan makarena 1, yang diadakan di Jogja.

Makarena 2 – Malang

Member berasal dari beragam regional, jawa timur jawa barat jawa tengah sumatra blablablba, saya mulai membuka diri buat ketemu dengan temen-temen daerah jabodetabek. Mayan mengobati gejala antisosial ini.

Sampai memutuskan untuk ikut kegiatan Makarena (Malam Akrab Arena) yang sebentar lagi diadakan, nganu, refreshing lah, sewa villa, manggang-mangga, gitu. Mayan, kan. Buat refreshing melepas penat kehidupan jekardah. Cuss pesen tiket pesawat..

Saya bukannya engga pinter cerita. Tapi sejujurnya memang kegiatannya sudah bisa ditebak, kayak yang saya bilang tadi, nyampe villa, main games, ketawa-ketawa, cerita-cerita, bobo, bangun, siap-siap pulang.

Kalau sebelumnya ngebayangin ‘si anu’ orangnya begini, eh pas ketemu ternyata orangnya begitu. Di hayalan, wajah si fulan begitu, eh pas nemunya begini. Ga ngedugong. Contohnya ya, bima, kalau di chat, ngeselin sumpah. Ketemunya, ya tetep aja ngeselin. Gemassssh.

Asik? Oh sudah pasti asik. Saya ga nyesel.

Kalau engga asik, saya ga bakalan ikut lagi di Makarena ke-3.

Makarena 3 – Puncak Bogor

Setahun berlalu dari Makarena 2, beberapa bulan lalu tengah ramai-ramainya mencanangkan ide untuk mengadakan Makarena 3, di salah satu villa di Puncak Bogor, Jawa Barat. Makarenanya diadakan Maret (tanggal 8 & 9 lalu) , tapi semangatnya bima (juga kapidin) udah berapi-api dari november (kayanya).

Khawatir sebenernya ga bisa ikut manatau bentrok dengan jadwal kepulangan saya ke Siantar. Alhamdulillah, jadi bisa ikut. Hehehe, tapi ga sendiri, bareng dia, pendamping hidup saya. Istri bilangnya pengen naik motor aja, biar bisa pelan-pelan, bisa menikmati perjalanan.

Jadi kami pergi berdua, engga ikut bareng yang lain di bus, atau di homestay sebelum keberangkatan ke villa.

Makarena ini bisa dinilai biasa saja, tapi bagi pribadi macem saya ini, pastilah berbeda. Kalau kamu biasa ikut outbound bareng temen-temen di kantor, atau dimanapun misalnya, Bisa terbilang mirip seperti itu.

Tapi fokus saya adalah refreshing dengan oknum-oknumnya yang bener-bener luar biasa. Parah.. beneran. Dari sekitar 30-50 orang, itu mayoritas engga ada satupun yang jaga image. Semuanya bener-bener lepas, makanya happy.

Detil-detil kisahnya kamu bisa melirik kesan kesan mereka di group @werewolfarena saja ya.

Thanks each buat semuanya

Buat kamu yang udah turut meramaikan serunya Makarena 3, thanks beut. Maaf engga saya mention satu-satu, banyak. Semoga engga cepet lupa sama orang-orangnya.

Oh iya, buat mas kapidin, ehueheeuehue. [Saya seneng godain kapidin, di group, dimanapun, pagi, siang, malem]. Iseng kok mas, kamu lucu.

Eh serius.

Diantara temen-temen yang ketemu di Makarena, saya pribadi lebih fokus dengan kepribadian kowe mas. Entah apa motivasinya bisa tetep ikut di kegiatan unfaedah ini, mengingat di makarena 2 sebelumnya, kapidin engga termasuk member aktif group. Kok tiba-tiba ada?

Nah pas makarena 3, eh ada lagi kapidin. ehuehuehue

Jadi keinget punya temen yang rada mirip sifatnya.. kalau ada ngumpul yah selalu ada, meskipun engga berisik dan lebih memilih diem [entah mikirin apa], juga engga suka memancing perhatian.

Tapi justru, ternyata orang seperti belio lah orang yang waktu itu selalu ada. Selalu ada di saat beberapa temen, dan termasuk saya sendiri sedang menghadapi masa-masa sulit dan bermasalah kala itu. Ehuehue, gitu din.

Maaf each ga bisa mampir

Kegiatan makarena tidak sebatas di villa, beberapa hari sebelumnya, dan beberapa hari setelahnya, mereka masih ngumpul bareng. Sayang aja kan, kalau cuma beberapa hari. Jadi beberapa dari mereka masih stay, di apartemen yang katanya horor.

Ditambah sayang lagi, kalau gegara makarena, ketemu orang yang disuka, terus jadian. Masa langsung pulang. Sayang banget atuh.

Ya kan jack?

Seperti makarena 2, saya harus pulang deluan karena, yah... byasyah, jadi karyawan. Terulang lagi di makarena 3, hehehe. Tapi lumayanlah masih ikut nikmati kegoblokannya sohel dari update-update di group.

Semoga Bermanfaat

Iya, semoga bermanfaat. Gak lagi saya anggep arena ini ‘sekedar group’ berisi orang orang yang ‘engga begitu penting’.

Semoga perkenalan dan pertemanan yang udah terjalin bisa menuai manfaat sesama kita untuk hari ini, dan hari hari kedepannya. Semoga Allah menjaga saya, dan kamu sekalian.



:)) temen-temen sepakat buat nulis kesan-kesan nya di telegraph, saya memilih menulis di blog ini. soalnya tulisan di bulan maret masih kosong. Ckckck, dasar... penganten baru.

0 comments: