Jangan Jadi Mahasiswa Kuped (Kurang PeDe)
fathurhoho

Jangan Jadi Mahasiswa Kuped (Kurang PeDe)

Published by:
Tips Menjadi Mahasiswa Yang Percaya Diri

Iya, Kuped, alias kurang pede,

Udah gaul belum istilahnya?

Ketika kuliah, saya melihat banyak sekali mahasiswa yang kuped.
Bukan berarti saya dulu ga kuped ya, kuped juga, tapi ga parah-parah amat lah. Hehe

Jadi, apa masalahnya kalau jadi mahasisswa kuped? Salah?


Ya, kita sama-sama tau, kurang percaya diri itu salah satu penghambat kesuksesan. Apalagi masa-masa menjadi mahasiswa bisa dikatakan menjadi masa yang sangat penting untuk membentuk jati diri, lompatan terbaik menggapai cita-cita, menyongsong masa depan yang lebih indah, yahh gitulah intinya....


Baik, saya paparkan dulu beberapa ciri-ciri mahasiswa kuped.

Silahkan disimak, bisa jadi kamu memiliki sifat berikut.

1. Takut Bertanya

Misalnya jika sedang mencaritau lokasi “ruang dosen” di kampus, begitu banyak orang lalu lalang di sekitar, tapi mahasiswa kuped ini lebih memilih untuk keliling gedung.

Ada loh yang seperti ini.

Fakta yang lebih nyata lagi bisa dilihat ketika proses perkuliahan di kelas. Biasanya dosen memberi kesempatan kepada mahasiswa nya untuk bertanya.

Ada mahasiswa yang saat itu bener-bener tidak paham, tapi malah takut mengajukan pertanyaan. Entah takut dibilang pertanyaannya tidak berkualitas, atau memang takut sama dosennya.
Padahal dosen sendiri yang ngasih kesempatan untuk bertanya, lantas, ngapain takut coba?


Inget, biaya kuliah itu mahal.


Adalah hak kita sepenuhnya untuk memahami materi kuliah. Dan dosen bertanggung jawab memfasilitasi itu.
Sayang sekali kalau takut bertanya dan lebih memilih untuk tenggelam dalam gemerlapnya kebingungan.


2. Suka Mencemooh Orang

Masih berkaitan dengan contoh 1. Ini masih menjadi budaya pembelajaran buruk yang belum terpecahkan sampai sekarang.

Kalau ada seorang mahasiswa yang bertanya, biasanya ada mahasiswa lain yang mencemooh. Entah karena dipikir kalau itu pertanyaannya bodoh, atau ngerasa udah paling paham.

Parahnya lagi, pas nanya malah dicemooh rame-rame. Sedih gak?
Saya sih enggak.
Kenapa?

Begini…

Dulu ada beberapa mata kuliah yang suasana kelas kurang kondusif,  terkesan 'bebas', mahasiswa pada berisik, tiap kali ada yang bertanya, pasti di cemooh.

Perna suatu kali saya bertanya...
tapi saya menyisipkan satu kalimat di akhir pertanyaan saya:
“kalau teman-teman ada yang bisa membantu menjawab pertanyaan saya, silahkan. Saya akan sangat berterima kasih”.

Dan hasilnya… seluruh mahasiswa terdiam.

Artinya..
Mereka yang suka mencemooh itu ternyata kuped nya lebih parah.


3. Tidak Berani Tampil

Sama seperti masa-masa sekolah, di perkuliahan juga mahasiswa sering diberikan tugas kelompok. Yang nanti hasilnya akan di presentasikan.

Mahasiswa kuped biasanya paling ga berani presentasi. Banyak alasannya.

Tapi saya yakin, dia pasti bisa. Minimal, jika dia paham dengan materi yang akan dipresentasikan, bisa lah kiranya diungkapkan satu dua paragraf.
Masalahnya yang pertama, tidak mau belajar.

Walaupun tidak ada mata kuliahnya, kemampuan presentasi sangat penting.


Kita kuliah untuk belajar. Belajar untuk ilmu pengetahuan.
Ilmu pengetahuan ini nantinya yang membuat kita memiliki produk, baik itu barang maupun jasa.

Agar produk ini laku terjual, harus di presentasikan, dijelaskan, ditampilkan ke orang-orang. Benar begitu bukan?


4. Ga Pede Jalan Sendirian, Musti Ada Temen

Pernah merhatiin gak, ada orang yang kalau jalan ke kampus ga berani jalan sendirian.

Kalau duduk di depan kelas, ga berani sendirian. Pokoknya harus ada temannya, paling bagus kalau gerombolan.
Entah karena dia takut dibilang 'gapunya teman', atau apalah, saya ga ngerti.

Walaupun efek nya ga berat-berat amat. Kuped yang ini menjadi indikator mahasiswa kuped akut.
Why?

Mahasiswa ini ga punya cahaya nya sendiri (udah kaya matahari aja bang). Iya gitu..
Dia lebih suka sembunyi di keramaian, dia berpikir ga ada satu hal pun dari dirinya yang layak untuk ditampilkan.


5. Ikut-Ikutan, Ga Punya Prinsip

Di perkuliahan, ada banyak gerombolan mahasiswa. Mau jenis yang mana?

Kaum-kaum pengejar IPK ? Ada.
Model majalah dinding? Ada.
Abang-abang dandan? Ada.

Di satu sisi, mahasiswa kuped ini belum menemukan passionnya. Teman kesana ikut, kesini ikut.
Dia gapunya kesibukan untuk dirinya sendiri.

Kita bahas yang ciwi-ciwi dikit ya.

Biasanya perempuan paling 'stress' untuk masalah penampilan. Hal ini berlaku terutama di universitas yang 'membebaskan' pakaian mahasiswa nya.

Ada mahasiswi yang habis-habisan merombak penampilannya, tanpa sama sekali memikirkan kondisi keuangan, demi ikut-ikutan dan tampil eksis.

Alhasil… menor.


Saudariku, jadilah diri sendiri. Tampil menarik itu baik, tapi jangan memaksakan diri. Stop ikut-ikutan!
Percayalah, kamu cantik apa adanya. Kualitas prinsipmu yang lebih utama.


6. Udah Nyontek, Galau

Biasanya kalau dapat tugas, sebisa mungkin saya harus bisa menceritakan dengan kata-kata berdasarkan pemahaman saya sendiri.
Suatu ketika ada teman yang 'mencontek' tugas saya.

Eh do'i malah galau.
“Eh emang kata si Bapaknya kudu pake gambar ya thur? Urutannya boleh diganti-ganti ya thur?”

Point: Kalau tugasnya meminta penjelasan berdasarkan pendapat sendiri, ya bebas kan mau cerita apa saja didalam, benar gak?
Kamu mau pakai gambar, pakai grafik, pakai tabel, pakai diagram, pakai video, ga ada masalah kan.

Eh bener ga sih, kok jadi kuped gini.


Kurang Percaya Diri, "Ada Apa Dengan Mereka?"

Banyak faktor yang mempengaruhi mahasiswa menjadi kurang percaya diri.

Beberapa dari mereka mungkin ada yang terkendala di ekonomi sementara mereka harus bersanding dengan orang-orang yang memiliki level ekonomi diatas mereka.

Oleh karena itu, saya sangat bangga dengan kampus IPB. Mahasiswa diwajibkan berpakaian sopan, celana bahan, dan kemeja. Begitu juga aksesorisnya.
Boleh menggunakan jeans dan kaos polo hanya di jum'at dan sabtu.

Efeknya, tidak ada perbedaan, semua sama rata. Mahasiswa.
Kita tidak dipandang anak siapa, disana anak pejabat, disini anak dosen, kanan anak petani, kiri anak nelayan. Ga keliatan.


Faktor yang lain, ada mahasiswa yang memiliki sedikit masalah yang jadi kendala pergaulan, seperti kendala logat bicara, keras/lembut suara, yang memang sulit untuk melatihnya.
Terutama mereka yang merantau.

Harusnya kita bisa mengerti dan tetap berusaha memahami mereka.

Namun sangat disayangkan,
masih banyak teman-teman yang suka mencemooh sehingga mereka seringkali merasa terasingkan.


Sadar atau tidak..
ada sedikit banyak ucapan dan perilaku kita yang kurang pantas ternyata bisa memberikan efek tekanan kepada seseorang.
" If you see someone being interrupted in a conversation, acknowledge them, don’t let them be pushed to the side. if you see someone lagging behind, walk beside them. if someone is being ignored, take the step to include them. always remind people of their worth. it hurts when it feels like you’re being forgotten. that small gesture can mean a lot."
Rosebeaches

0 comments:

Post a Comment

Back to top