Kebiasaan Buruk yang Bikin Jadi Gendut
fathurhoho

Kebiasaan Buruk yang Bikin Jadi Gendut

Published by:
penyebab gendutDuhh.. ini judulnya nyakitin. Tadinya udah bikin "yang bikin gemuk" atau "yang bikin berat badan bertambah". Tapi 2 pilihan kata itu kesannya positif karena banyak orang yang pengen gemuk. Jadi diganti gendut.. kebalikannya.

Jadi pribadi yang 'lebar' itu engga enak banget, serius. Pertama: bawaannya males, dikit-dikit males, geser dikit males, berdiri dikit males. Dulunya seneng lama-lama di depan cermin, sekarang jadi males juga, lebar.

Sejak di Jakarta, saya engga suka keluar rumah. Memang karena macet dan lebih senang punya kesibukan 'sendiri'. Nyaman. Tapi gara-gara gendutan, ini penyakit jadi makin parah, hasilnya:
  • .. dah antisosial, anxiety pula. 
  • Kurang percaya diri, tentu. Kalo dah lebar, pakaian pun cuma dikit yang cocok.
Efeknya kemana-mana. Fokus saya menjalani program menurunkan berat badan, adalah karena 3 alasan diatas. Syukurlah sekarang rasanya ada perubahan yang signifikan.

penyebab gendut
Tidak ada maksud lain, ini cuma curhatan pribadi aja. Sebagai pengingat, saya tulis kebiasaan-kebiasaan buruk yang bikin berat badan bertambah secara konstan dan masif.

#1. Berhenti Berolahraga

Saat di siantar, saya rutin olahraga, tiap pagi dan sore minimal olahraga di rumah. Temen-temen juga rutin main bola tiap sore. Setiap pulang jogging, ikutan main (padahal engga bisa nendang). Kadang juga pergi renang.

Pindah ke bogor, malah jadi fanatik. Karena lingkungannya bener-bener ngedukung, jadi sering jogging di sempur. Sampai 2014 - 2015 saya rutin lari 10KM perhari (5K pagi dan 5K sore). + sepedaan muter-muterin Bogor.

Kadang ikut temen-temen futsal (masih engga bisa nendang juga). Lebih rutin pergi renang di GOR. Sering kali masuk pagi (jam 6 an), itu kok ga diminta uang masuk. Belum ada yang jaga. Untung gede (bocor dah rahasia).

.. nah sejak di Jakarta. Engga pernah olahraga lagi. Awal-awal olahraga dirumah, lama kelamaan jadi ga pernah.

#2. Aktifitas Fisik Berubah, Porsi Makan Tetap Sama

Sudah berhenti olahraga, tapi porsi makan tetep sama. Saya sarapan, makan siang, dan makan malam dengan makanan berat. Berarti hutang pembakaran kalorinya jadi banyak. Misal: lari 5KM saja membakar sekitar 300 kilo kalori. Saya lihat darisini:

kalori terbakar ketika lari
Diambil dari aplikasi Endomondo

#3. Makin Banyak Makan

Mantap! Saat jam kantor sering ngunyah, walaupun jarang nyemil snack. Tapi disana ada roti dan susu. Sering dibarengin pakai kopi dengan banyak gula. Mungkin karena di ruangan AC. Ada yang bikin popmie, ketularan juga.

Padahal, manusia itu semakin tua, metabolisme tubuhnya semakin berkurang.

#4. Begadang dan Mie Instant

Sejak pindah kerjaan, pola hidup saya berubah drastis. Awal-awal lebih sering dapet project implement, ini startnya rata-rata after office hour. Jadi setiap pulang kerja, pasti nyari tempat makan (yang bisa direimburse), dan pasti makanannya rata-rata ga sehat.

Pulang-pulang, masih kerja juga. Kebetulan saat itu ada freelance yang rekan kerjanya beda timezone. Disini ada warung indomie 24 jam. Tiap malem pasti makan mie instant dan selalu saya post di group telegram buat pamer.

#5. Gula, Kopi dan Minuman Rasa Rasa

Biasanya yang smoking, akrab dengan kopi. Konsumsi kopi saya ga tanggung, memalukan. Bisa sampai 5 gelas sehari. Banyak gulanya.  Tahun lalu, saya tinggal bareng temen dari siantar. Dari do'i saya mulai ketagihan minum teh tarik.

Itu juga dicampur susu kental manis (engga bisa disebut susu lagi), satu saset tiap gelasnya. Perhari bisa sampe 5 gelas. Ckckck, memalukan...




Sekarang nyesal. Semoga jadi pelajaran.